28 January 2010 |

Keperfeksionisan yang Cacat, Untungnya

Duh, akhirnya nyoret-nyoret tentang "penyakit" yang satu ini. Yup, perfeksionisme, yang klo dah kumat bakalan bikin ribet sendiri seharian, tu ternyata mulai sering menyerang saya akhir-akhir ini. Apa sih itu perfeksionisme? kalau kata Wikipedia, perfeksionisme adalah
“keyakinan bahwa seseorang harus menjadi sempurna, mencapai kondisi terbaik pada aspek fisik ataupun non-materi”
gak hanya itu, tambahan dari Wikipedia ini bikin saya makin miris
“Orang yang potensial namun perfeksionis akan terhambat kemampuannya. Hasrat menciptakan produk, website atau konten terbaik adalah hal yang perlu, namun seorang perfeksionis akan menemukan banyak rintangan yang sama sekali tidak perlu.”
Buset bener banget, ampe ada kata-kata "website" segala, *tersayat-sayat*.

Entah kenapa tiap mau belajar hal yang baru, misalnya aja nih CSS3, selalu aja ada alasan untuk nunda-nunda, mulai dari merasa bakalan cepet nangkep sampai dengan masih ada kerjaan lain yang perlu dikerjain --padahal ujung-ujungnya maen PES--

Saya paling sering menghabiskan waktu dengan memperhatikan detail-detail yang terkadang masuk kategori gak penting banget, yang umumnya orang lain gak perhatiin. Misalnya aja nyusunin nama-nama folder, ngerubahin tag-tag mp3 ampe nyusunin bookmark biar rapih

Berikut ini beberapa bukti klo saya memang perfeksionis akut:
  1. klo masukin buku ke rak kadang suka ngecekin lagi apa ada lembaran buku yang kelipet
  2. klo nulis gak rapih bisa ganti kertas dan nulis ulang
  3. buat tag mp3 ID3v2 untuk setiap lagu yang jumlahnya ampe ribuan, untung ada MP3-tag studio
  4. bikin standar khusus penulisan blog --gak penting banget--
  5. bikin standar penulisan nama ebook " - .pdf"
  6. ngoleksi lagu mesti satu album
  7. klo ketika nonton film ada teks yang terlewatkan dan sempat ngeliat, mesti diulang lagi tuh
  8. bikin kategori folder untuk aplikasi komputer
  9. klo coding baik CSS maupun programming language bener-bener mesti rapih biar enak bacanya
  10. klo baca buku dan lupa kata-kata dihalaman sebelumnya, bakalan balik lagi tuh bacanya, makanya baca buku gak pernah kelar-kelar :doh:
  11. ampe sekarang gak berani stabiloin kata-kata dalam buku, takut rusak bukunya *pathetic*
Duh kasiannya ... Kenapa di judulnya ada cacatnya? karena sekarang perlahan tapi pasti mulai muncul tuh kebiasaan-kebiasaan yang bikin saya gak terlalu perfeksinois lagi :D

Punya solusi untuk masalah ini? --ngarep-ngarep cemas--

PS: aneh, kok sekarang saya banyak banget typonya, padahal biasanya klo ngetik cepet gak ada typonya, waduh
 
© 2008-2016 - AnggaRifandi
#Arsenal #London #TechStartup #WebAddict #GrowthHacker